Cara menghilangkan batu pundi hempedu

Batu yang terletak di badan atau di bahagian bawah pundi hempedu tidak menyebabkan gejala klinikal, tetapi sebaik sahaja mereka mengalir ke leher atau saluran kista dengan aliran hempedu, orang itu mula mengalami kesakitan yang berterusan di hipokondrium kanan.

Batu menghalang keluarnya hempedu, yang menyebabkan peningkatan tekanan intraduktal dan intraorgan dan terjadinya kolik hepatik. Selanjutnya, kalkulus boleh kembali ke pundi hempedu atau menembusi ke saluran kista dan tinggal di sana atau meninggalkannya.

Sekiranya diameter batu hingga 0,5 cm, ia dapat memasuki duodenum dan keluar secara semula jadi, atau ia dapat berhenti di saluran empedu biasa dan menyebabkan penyumbatan lengkap atau sekejap-sekejap (hempedu dijangkiti dan menyebabkan keradangan pada tisu mukosa). Lebih kerap penyakit batu empedu (cholelithiasis) muncul pada wanita daripada pada lelaki, orang tua lebih banyak sakit, walaupun dengan kekurangan zat makanan, kalkulus juga dapat terbentuk pada anak-anak.

Semasa serangan kolik bilier, pesakit, sebagai peraturan, memerlukan rawatan perubatan kecemasan. Pesakit dengan kolik bilier berulang, kolesistitis akut atau kronik, penyakit kuning obstruktif, kolangitis purulen, pankreatitis empedu akut dimasukkan ke hospital di jabatan pembedahan..

Selepas itu, operasi dilakukan untuk membuang batu di pundi hempedu. Pesakit dengan kolesistitis kalkulus kronik (untuk persiapan pra operasi), pemburukan kolelitiasis, serta mereka yang telah membuang pundi kencing dihantar ke jabatan gastroenterologi atau terapi..

Matlamat terapi untuk kolesistitis kalkulus adalah mengeluarkan batu itu sendiri dari saluran empedu atau mengeluarkan pundi hempedu bersama dengan calculi, menghentikan klinik tanpa pembedahan (jika operasi dikontraindikasikan), mencegah perkembangan komplikasi yang terdekat (kolesistitis akut, kolangitis akut, pankreatitis akut) dan jauh (barah hempedu) gelembung).

Taktik rawatan kolesistitis kalkulus ditentukan oleh pakar bedah, tugas pembedahan adalah untuk mencegah perkembangan keradangan dan komplikasi. Rawatan untuk kolesistitis kalkulus termasuk terapi diet, terapi ubat, pembedahan atau litotripsi jarak jauh.

Petunjuk untuk campur tangan

Kaedah moden dan saintifik untuk rawatan penyakit batu empedu sedang dijalankan. Rawatan pembedahan kolesistitis kalkulus adalah penghapusan pundi hempedu (laparoskopi atau kolesistektomi terbuka) atau penghancuran batu (lithotripsy gelombang kejutan extracorporeal).

Campur tangan pembedahan ditunjukkan untuk setiap orang yang mempunyai gejala kolesistitis kalkulus (kolik, demam, kekurangan pengampunan yang stabil). Rawatan pembedahan disyorkan, walaupun gambaran klinikalnya tidak terang, tetapi batu di pundi hempedu besar (lebih dari 3 cm) dan boleh menyebabkan luka tekanan, dan jika batu kecil (hingga 5 mm), kerana mereka dapat memasuki saluran empedu dan menyebabkan choledocholithiasis.

Juga, operasi ditetapkan jika batu di pundi hempedu menempati 1/3 organ, terdapat komplikasi cholelithiasis (kolesistitis, kolangitis, perforasi, penembusan, fistula, tetes, empyema pundi hempedu). Adalah baik jika operasi yang dirancang dilakukan sebelum berulang kolik bilier, kerana ini akan mengurangkan risiko komplikasi dan patologi yang berkaitan.

Dengan berlakunya kolimithiasis tanpa gejala, serangan kolik tunggal dan kes-kes kesakitan yang jarang berlaku, pengurusan jangkaan dipilih, dan lithotripsy disyorkan untuk petunjuk. Dengan kereta batu asimtomatik, calculi tidak dikeluarkan, kerana terdapat risiko komplikasi yang tinggi dan munculnya gejala.

Pengecualian adalah pundi hempedu yang terkalsifikasi, calculi lebih dari 3 cm, anemia sel sabit yang disahkan, dan juga jika orang tersebut berada di tempat di mana tidak ada rawatan perubatan yang berkelayakan atau dia sedang menunggu pemindahan organ..

Jenis operasi dan ciri

Selepas endoskopi dan CT, jenis dan ukuran batu ditentukan, dan kemudian doktor menentukan taktik yang paling sesuai untuk merawat kolesistitis kalkulus. Penyingkiran batu dari pundi hempedu dengan minimum invasif adalah mungkin dengan menghancurkan kalkulus dengan laser dan litolisis kimia kontak.

Kolesistektomi laparoskopi kurang trauma berbanding dengan pembedahan terbuka. Dengan kaedah ini, empat potongan dibuat, panjangnya hingga dua sentimeter. Dengan akses mini, dinding perut dipotong di pusar sebanyak 3-7 sentimeter.

Oleh kerana sayatan lebih kecil, tempoh pasca operasi juga dikurangkan, tempoh tinggal di hospital dikurangkan, ini memberikan hasil kosmetik terbaik. Sayatan kecil tidak memberikan gambaran keseluruhan yang diperlukan untuk menentukan keadaan organ, oleh itu laparoskopi tidak selalu dapat dilakukan.

Tidak ada kontraindikasi mutlak untuk laparoskopi. Kontraindikasi relatif adalah kolesistitis akut yang berlangsung lebih dari dua hari, peritonitis, kolangitis akut, penyakit kuning obstruktif, kehadiran fistula empedu dalaman atau luaran, sirosis hati, pankreatitis akut, kehamilan, kegemukan teruk, kekurangan jantung kardiopulmonari yang teruk.

Doktor mengatakan seberapa cepat kolesistektomi dalam kolesistitis akut dilakukan. Sebelumnya dipercayai bahawa operasi dilakukan dengan baik 6-8 minggu setelah eksaserbasi, sehingga ada masa untuk melegakan keradangan akut dan terapi antibiotik. Tetapi data yang diperoleh menunjukkan bahawa kolesistektomi laparoskopi awal, yang dilakukan pada hari-hari awal penyakit, memberikan frekuensi komplikasi yang sama, tetapi dapat mengurangi waktu perawatan.

Dengan kolesistektomi tradisional yang dirancang, kematian pada pesakit yang umurnya hingga 65 tahun adalah 0.03%, penunjuk ini sedikit lebih tinggi pada orang tua (0.05%). Penyemakan saluran empedu biasa, usia pikun (lebih dari 75 tahun), operasi kecemasan yang dilakukan semasa perforasi pundi hempedu atau peritonitis, mengurangkan prognosis untuk pemulihan.

Untuk mengurangkan risiko ketika klinik penyakit batu empedu muncul, pesakit disarankan menjalani intervensi pembedahan yang dirancang. Dengan laparoskopi, tempoh selepas operasi jauh lebih mudah daripada selepas laparotomi. Oleh kerana dinding perut dan otot kurang cedera, kesakitan pesakit hampir tidak mengganggu dan kebanyakan mereka enggan mengambil analgesik.

Pesakit pulih dengan cepat dan boleh keluar dari hospital selama 2-3 hari. Cuti sakit diberikan selama 20 hari. Akses mini digunakan jika terdapat lekatan, penyusupan tisu keradangan, jika tidak memungkinkan untuk memperkenalkan karbon dioksida. Selepas operasi ini, pesakit berada di hospital selama 3-5 hari.

Dengan laparotomi, akses untuk kolesistektomi boleh menjadi menegak, serong, dan bersudut. Panjang sayatan dapat mencapai 20 cm. Kaedah ini digunakan jika operasi kecemasan dilakukan, terdapat kontraindikasi untuk laparoskopi, keradangan akut dengan pembebasan kandungan purulen ke dalam rongga perut, atau kerosakan pada saluran..

Sekiranya tidak ada supurasi, jahitan dikeluarkan pada hari ke-7-10, dan pesakit dapat meninggalkan hospital hanya 2 minggu setelah pembedahan. Setelah 2-3 minggu, seseorang sudah dapat kembali ke gaya hidup biasa mereka, tetapi harus mematuhi diet dan menghindari mengangkat beban dan berenang di kolam dan kolam. Kecacatan dipulihkan dalam 1-2 bulan.

Setelah keluar dari hospital, doktor akan memberitahu anda bagaimana untuk pulih dari kolesistektomi. Cadangan diberikan mengenai diet, aktiviti fizikal, ubat-ubatan, dan perawatan jahitan. Mengikuti semua cadangan, pesakit akan dapat mengelakkan komplikasi pasca operasi dan cepat menyesuaikan diri dengan kehidupan tanpa pundi hempedu.

Kemajuan operasi

Di bawah anestesia umum semasa laparoskopi, karbon dioksida disuntik ke rongga perut melalui sayatan di dinding perut, dan kemudian laparoskop dan trokar instrumental diperkenalkan. Persimpangan dan ligasi saluran kista dan arteri sista dilakukan untuk mencegah pergerakan batu dari gelembung ke saluran, dan ligasi arteri memungkinkan penyingkiran organ tanpa darah.

Untuk hemostasis, electrocoagulation atau laser digunakan. Pundi hempedu dicabut dari tempat tidur dan dikeluarkan sepenuhnya. Tangkai saluran kistik tidak boleh lebih dari 1 cm, kerana ini dapat menyebabkan pembentukan pengembangan seperti beg, di mana batu mulai terbentuk lagi.

Stump dirawat selepas kolangiografi intraoperatif dan bunyi saluran empedu. Tempat tidur pundi kencing mesti dijahit supaya tepinya menyentuh seluruh permukaan luka dengan kuat ke hati dan rongga tidak muncul. Terdapat dua teknik untuk menghilangkan pundi hempedu: dari leher dan dari bawah.

Dalam kedua kaedah tersebut, yang paling penting dan berbahaya adalah mengasingkan dan membalut saluran arteri sista dan saluran sista di kawasan ligamen hepatoduodenal. Bahayanya terletak pada kenyataan bahawa jika arteri hepatik atau cabangnya rosak, pembalut diperlukan, dan ia menyebabkan nekrosis hati, dan jika vena portal cedera, pendarahan sukar dihentikan.

Dalam 5% kes, kolesistektomi laparoskopi berakhir dengan laparotomi. Pemotongan dinding perut mesti dibuat terutamanya kerana kolesistitis akut yang rumit oleh epiemia pundi hempedu. Komplikasi selepas laparoskopi diperhatikan pada 1,6-8%. Mereka timbul kerana peninggalan batu, jangkitan, kerosakan pada saluran empedu.

Dari komplikasi yang dikembangkan dan kehadiran calculi di saluran umum, berapa lama operasi akan berlangsung. Biasanya, pesakit menghabiskan kira-kira satu jam di meja operasi, namun, jika ada komplikasi, maka waktunya dapat meningkat beberapa kali.

Batu yang dihancurkan

Lithotripsy gelombang kejutan (cholelithotripsy) jarang digunakan, kerana mempunyai spektrum indikasi yang sempit, beberapa kontraindikasi dan komplikasi. Kaedah ini ditunjukkan jika tidak terdapat lebih dari tiga batu di pundi hempedu yang berukuran kurang dari 30 mm, kehadiran batu kolesterol, dan juga jika pundi hempedu berfungsi dengan normal (menurut penyelidikan instrumental).

Lithotripsy dikontraindikasikan jika:

  • batu berpigmen atau terkalsifikasi;
  • batu kolesterol lebih dari 3 cm;
  • fungsi pundi kencing terganggu;
  • terdapat lekatan dan penyakit di mana pembekuan darah terganggu.

Cara menghilangkan batu pundi hempedu

Penyakit batu empedu (cholelithiasis, cholelithiasis) adalah penyakit kronik yang biasa di mana calculi padat terbentuk di pundi hempedu atau salurannya. Pelbagai faktor memprovokasi penyakit ini: kecenderungan genetik, berat badan berlebihan, diet tidak sihat, pengambilan pil kawalan kelahiran, dll. Selalunya, penyakit ini mempunyai jalan tersembunyi, dan mungkin untuk mengesan batu di pundi hempedu (GI) menggunakan ultrasound. Selalunya, patologi menimbulkan komplikasi berbahaya, jadi langkah-langkah mesti diambil.

Penyingkiran batu dari pundi hempedu dilakukan dengan pelbagai cara: melarutkan, menghancurkan atau menghilangkan batu empedu dengan batu. Rawatan konservatif hanya berkesan pada tahap pra-batu penyakit ini, pada tahap kemudian operasi ditunjukkan. Terdapat kaedah yang berbeza untuk rawatan pembedahan cholelithiasis, tetapi laparoskopi paling kerap digunakan. Pembedahan invasif minimum, di mana pankreas dikeluarkan, jarang menyebabkan komplikasi, dan tempoh pemulihannya mudah.

Jenis rawatan untuk penyakit batu empedu

Apabila mengesan penyakit pada peringkat awal, adalah mungkin untuk menghancurkan batu di pundi hempedu dengan cara yang lembut. Sebilangan pesakit yang menemui calculi lebih suka hidup dengan masalah ini dan mengikuti diet. Orang lain telah menunjukkan gejala kolelitiasis (contohnya, kolik empedu yang teruk), terutamanya apabila ukuran batu sangat mengagumkan.

Terdapat kaedah penghapusan kalkulus seperti: ubat, operasi dan penghancuran. Dalam kes yang teruk, anda tidak boleh melakukan tanpa campur tangan pembedahan dengan penyingkiran saluran gastrousus. Sekiranya penyakit itu dikesan pada peringkat awal, maka penyingkiran formasi kecil di pankreas atau saluran empedu digunakan secara bukan pembedahan, sementara fungsi organ tetap terjaga.

Kaedah untuk membuang batu:

Penyingkiran kalkulus bukan pembedahan:

  • Pembubaran batu dengan ubat.
  • Lithotripsy Gelombang Kejutan Jauh.

Penyingkiran batu dengan invasif minimum:

  • Litotripsi laser.
  • Hubungi pembubaran batu (litolisis).
  • Cholecystolithotomy.
  • Laparoskopi.
  • Buka kolesistektomi.

Selalunya, adalah kolesistektomi yang digunakan, di mana badan pankreas dikeluarkan bersama dengan batu. Pembedahan biasa (dengan sayatan) mempunyai lebih banyak kelemahan berbanding dengan laparoskopi. Ini adalah pemulihan yang panjang, peratusan komplikasi, parut yang tinggi.

Sekiranya gejala tidak ada, maka rawatan konservatif dilakukan. Pembedahan sangat diperlukan untuk polip, kalsifikasi dinding perut atau kehadiran calculi besar (lebih dari 3 cm).

Cholecystolithotomy adalah operasi untuk membuang batu di pundi hempedu semasa memelihara organ. Walau bagaimanapun, selepas pembedahan, kemungkinan pembentukan semula calculi meningkat. Oleh itu, kaedah ini digunakan hanya jika terdapat kontraindikasi terhadap kolesistektomi.

Lithotripsy digunakan jika terdapat batu kecil tunggal (kira-kira 2 cm), keadaan pesakit memuaskan dan tidak ada sejarah komplikasi. Selepas prosedur, doktor mesti memastikan bahawa fungsi PI dan patensi saluran empedu terpelihara.

Pemusnahan dadah dari batu

Rujukan. Kaedah ubat digunakan pada tahap awal pengesanan kolelitiasis. Dengan bantuan ubat-ubatan, mungkin untuk mengisar calculi kolesterol kecil secara semula jadi. Bilirubin atau calculi gabungan tidak dapat dihancurkan dengan ubat.

Ubat yang paling popular untuk menghilangkan batu adalah Ursosan, Henofalk, Urofalk, Henokhol, dll. Allohol, Kholosas, Ziksorin, Liobil dapat digunakan serentak dengan ubat-ubatan ini. Ubat-ubatan ini merangsang pergerakan perut dan pengeluaran hempedu..

Ubat di atas mempunyai beberapa kelemahan:

  • Risiko kambuh yang tinggi, kerana setelah tamat kursus, kepekatan kolesterol kembali meningkat.
  • Kursus terapi berlangsung dari 6 bulan hingga 3 tahun.
  • Terdapat kemungkinan kesan sampingan..
  • Harga ubat yang tinggi.

Ubat-ubatan ini dilarang diambil dengan ulser, gastritis, penyakit buah pinggang, kegemukan, kehamilan. Sekatan ini berlaku untuk wanita yang mengambil pil perancang berasaskan estrogen..

Ultrasound menghancurkan calculi

Lithotripsy gelombang kejutan extracorporeal (ESWL) disarankan apabila sejumlah kecil batu (kira-kira 4 buah.) Atau batu kolesterol besar (kira-kira 3 cm) tanpa kekotoran kapur dikesan.

Lithotripsy batu dilakukan secara luaran. Tekanan tinggi dan getaran gelombang kejutan yang dihasilkan semula menimbulkan penghancuran batu. Pemusnahan calculi oleh ultrasound adalah selamat, kerana ia bergerak dengan cepat dalam tisu lembut tanpa merosakkannya, dan ketika beralih ke pembentukan padat, retakan muncul di dalamnya dan ia dihancurkan.

Semasa prosedur, anestesia epidural (pemberian anestetik ke tulang belakang) atau anestesia intravena digunakan. Sebelum prosedur, ultrasound dilakukan untuk memilih kedudukan badan pesakit yang sesuai. Kemudian doktor membawa radiator ke lokasi yang dipilih dan memulakan penghancuran ultrasonik. Semasa prosedur, ada kemungkinan sedikit gegaran atau rasa sakit, tetapi disarankan untuk tidak bergerak.

Dalam 90-95% kes ternyata menghancurkan batu sehingga serpihannya tidak melebihi 5 mm. Selepas prosedur, pesakit harus mengambil asid hempedu, yang melarutkan bahagian calculi yang tersisa.

Rawatan laser cholelithiasis

Penyingkiran laser dari batu empedu dari pundi hempedu dianggap kaedah yang lebih berkesan dan kurang trauma daripada lithotripsy ultrasound. Untuk meningkatkan kesan pancaran laser, doktor menebuk dinding perut. Selepas itu, laser dibawa ke kawasan masalah dan menghancurkan batu-batu itu. Lithotripsy biliary berlangsung sekitar 20 minit.

Kaedah ini mempunyai kekurangannya:

  • Kemungkinan luka bakar kulit dalam dan kemunculan ulser di tempat ini meningkat.
  • Serpihan batu boleh merosakkan dinding GP.
  • Terdapat risiko penyumbatan (penyumbatan) saluran empedu.
  • Tidak setiap klinik mempunyai peralatan khas untuk lithotripsy laser.

Awas. Batu penghancur laser dilarang untuk pesakit dengan berat 160 kg atau lebih, berusia lebih dari 60 tahun atau dengan keadaan badan yang serius.

Kolelitolisis kimia

Operasi untuk membuang calculi dengan pemeliharaan pundi hempedu disebut litolisis kontak. Ini adalah kaedah moden dan berkesan yang membantu menguraikan kalkulus apa jua jenis. Saiz dan bilangan formasi juga tidak penting.

Rujukan. Kolelitolisis kimia digunakan pada setiap tahap kolelitiasis, walaupun dengan gejala yang memburuk atau teruk.

Prosedur ini dijalankan di bawah pengawasan ultrasound. Kateter nipis dimasukkan melalui bukaan di dinding perut dan menuju ke pundi hempedu. Kemudian, melalui tiub, ubat kimia memasuki rongga organ, yang melarutkan batu. Menurut statistik perubatan, kaedah ini berkesan dalam 90% kes. Litolisis sentuhan tidak dapat mengatasi batu yang sangat besar sahaja.

Metiltrebutil eter digunakan sebagai pelarut. Bahan kimia ini tidak merosakkan dinding pankreas, bagaimanapun, ia melarutkan batu dengan sangat baik..

Satu-satunya kelemahan kolelitolisis kimia adalah pencerobohan..

ERCP untuk ZhKB

Prosedur diagnostik dan terapeutik, di mana saluran empedu diperiksa dan batu dikeluarkan dari ventrikel, disebut kolangiopancreatografi retrograde endoskopi. Semasa prosedur, endoskopi-duodenoskop fleksibel digunakan, yang dimasukkan melalui mulut.

Pertama, dilakukan endoskopi (pemeriksaan organ dalaman dengan endoskopi), yang membantu menentukan penyebab pelanggaran aliran keluar hempedu. Kemudian doktor mengeluarkan batu-batu itu dengan alat-alat menarik khas yang menyebabkan keluarnya saluran empedu ke dalam lumen duodenum. Kadang-kadang untuk tujuan ini, luaskan atau lekukan kawasan berhampiran pintu keluar saluran empedu biasa ke dalam usus.

Rujukan. Batu biasanya tidak diletakkan di lumen endoskopi, kerana mempunyai diameter yang besar. Mereka ditinggalkan di usus, dari mana ia dikeluarkan semasa buang air besar..

Kadang kala penghapusan batu secara endoskopi mengancam pendarahan dan keradangan pankreas. Dalam kes terpencil, perforasi dinding duodenum dan komplikasi lain diperhatikan semasa prosedur. Ejen kontras yang digunakan dalam ERCP dalam kes yang jarang menimbulkan alergi.

Kolesistektomi laparoskopi

Laparoskopi adalah operasi invasif minimum di mana badan vesikel dikeluarkan bersama dengan batu melalui bukaan di dinding perut anterior. Operasi dilakukan di bawah anestesia umum. Ramai pesakit yang telah menjalani prosedur ini berminat dengan persoalan berapa lama pembedahan itu berlangsung. Menurut doktor, penyingkiran GP memerlukan masa 30 hingga 90 minit.

Kursus pembedahan laparoskopi:

  1. Pesakit dibaringkan di punggungnya, setelah timbulnya anestesia, tusukan pelbagai ukuran dibuat di perut dan trocar (tiub dengan batang runcing) dimasukkan ke sana.
  2. Kemudian karbon dioksida dimasukkan ke dalam badan, yang mewujudkan ruang untuk manipulasi. Secara berkala, meja dengan pesakit dibalikkan supaya organ bergerak dan tidak rosak..
  3. ZHP diperbaiki dengan klip, salah satu trocar memperuntukkan organ dan saluran. Kateter dimasukkan ke dalam saluran empedu, yang tidak akan membiarkannya diperas atau dibuang ke ruang perut.
  4. Kemudian pakar bedah memeriksa saluran untuk keberadaan batu di dalamnya. Gunting mini membuat sayatan, lakukan sama dengan kapal.
  5. GI dikeluarkan dengan teliti dari tempat tidur, dan kecederaannya ditutup dengan elektrokauter (alat yang dipanaskan oleh arus elektrik).
  6. Setelah mengeluarkan organ dari kawasan yang dikendalikan, cecair disedut dengan aspirator.
  7. Kemudian lubang dijahit dan saliran dikeluarkan, di mana kandungan cecair akan dibebaskan setelah operasi.

Walau bagaimanapun, selepas kolesistektomi laparoskopi, kemungkinan komplikasi berikut meningkat:

  • Gangguan pencernaan.
  • Pada 20% pesakit, keadaan selepas pembedahan tidak bertambah baik, sementara pada 30% keadaannya bertambah buruk.
  • Kecacatan diterima dari 2 hingga 12% pesakit.
  • Pada bahagian ketiga pesakit, sindrom postcholecystectomy berlaku. Ini bermaksud bahawa fungsi sfinkter Oddi (otot yang memampatkan saluran ke dalam perut dari hati) terganggu. Kemudian pesakit mengalami kesakitan yang teruk.
  • Lapisan dalam duodenum selalu jengkel, kemungkinan refluks dan duodenitis meningkat.

Di samping itu, operasi tidak mengubah komposisi hempedu, kerana pelanggaran yang mana cholelithiasis berkembang. Oleh itu, risiko munculnya batu di saluran setelah penyingkiran pankreas tetap ada.

Buka kolesistektomi

Pembedahan dilakukan di bawah anestesia umum. Tempohnya adalah dari 1 hingga 2 jam.

Kursus operasi terbuka pada pundi hempedu:

  1. Penyelesaian kontras disuntik ke saluran empedu untuk visualisasi yang lebih baik..
  2. Kemudian pakar bedah membuat sayatan di bawah tulang rusuk atau di tengah dinding perut di pusar.
  3. Kapal dan saluran yang dihubungkan dengan vesikel dijepit dengan klip atau dijahit dengan benang khas.
  4. Tubuh pankreas dengan kaedah tumpul, agar tidak merosakkan organ yang tersisa, dipisahkan dari hati.
  5. Saluran pembalut dan saluran darah terputus, dan saluran usus dihilangkan..
  6. Di tapak yang dikendalikan pasang saliran. Tiub dikeluarkan selepas kira-kira 24 jam.
  7. Jahitan diletakkan pada luka..

Selepas operasi, pesakit dipindahkan ke unit rawatan rapi, di mana doktor memantau keadaannya.

Penting. Pada hari-hari pertama selepas pembedahan, tidak digalakkan bergerak dan cuba bangun.

Kolesistektomi terbuka diperlukan dalam kes kecemasan apabila penyakit ini mengancam nyawa seseorang..

Ramai pesakit berminat dengan persoalan sama ada perlu membuang saluran gastrousus sekiranya terdapat batu di dalamnya. Keputusan mengenai pelantikan operasi dibuat oleh doktor apabila gejala mengancam berlaku. Dalam kes lain, lebih baik menggunakan kaedah yang tidak invasif dan invasif yang minimum..

Akibat pembedahan perut tidak menyenangkan. Selepas pembedahan terbuka, pesakit pulih dalam masa 1-2 bulan. Peratusan komplikasi dalam kes ini lebih tinggi. Di samping itu, parut kekal selepas kolesistektomi..

Ulasan

Selalunya, pesakit yang pernah mengalami kolelitiasis tertanya-tanya akan membuang saluran gastrousus atau tidak. Menurut doktor, prosedur pemeliharaan organ tidak selalu dapat mengatasi masalah tersebut, oleh itu doktor menentukan taktik rawatan untuk setiap pesakit secara individu. Dan kebanyakan pesakit yang selamat menjalani laparoskopi berpuas hati dengan hasil operasi tersebut..

Ulasan pesakit mengenai rawatan cholelithiasis:

Oleh itu, terdapat banyak cara untuk mengeluarkan batu dari perut, tetapi, menurut doktor dan pesakit, laparoskopi dianggap paling berkesan. Sebilangan pesakit menolak pembedahan, ingin menyelamatkan organ, kerana ini mereka menggunakan kaedah yang tidak invasif atau invasif yang minimum, tetapi mereka jarang berkesan. Menurut statistik perubatan, pembentukan batu cenderung meningkat. Dan dalam kes lanjut, cholelithiasis mengancam barah. Penting untuk diingat bahawa pencegahan penyakit batu empedu yang terbaik adalah pemakanan yang betul, melepaskan tabiat buruk, aktiviti fizikal yang sederhana.

Penyingkiran pundi hempedu - penyediaan, perlakuan, tempoh selepas operasi

Pembuangan pembedahan pundi hempedu secara tradisional adalah operasi yang lembut bagi pesakit. Ilmiah - kolesistektomi laparoskopi adalah mungkin untuk 80% pesakit.

Pembentukan batu empedu adalah pelanggaran yang mana setiap pesakit kedua datang ke ahli gastroenterologi.

Doktor mencatat peningkatan kejadian. Selama 25 tahun yang lalu, tiga kali lebih banyak orang mula menderita penyakit ini. Wanita dua kali lebih mungkin terkena lelaki, dengan usia pesakit biasa 35 tahun.

Punca penyakit

Pundi hempedu adalah beg organ yang berfungsi sebagai bekas hempedu, yang selalu dihasilkan oleh sel hati.

Penyakit batu empedu (cholelithiasis) menyebabkan pembentukan batu di saluran dan pundi kencing, kerana kegagalan dalam proses metabolik badan.

Penyakit ini berlaku secara beransur-ansur, tanpa menampakkan diri, selama bertahun-tahun, sehingga jisim batu kritikal terkumpul di organ dan saluran.

Batu semacam itu berbeza dari segi komposisi, ukuran dan bentuknya. Mereka memiliki kemampuan untuk menjengkelkan dinding gelembung, menyebabkan keradangannya (kolesistitis). Asas pembentukan formasi patologi adalah garam kalsium atau kristal kolesterol.

Apabila batu meninggalkan pundi kencing dan saluran empedu tersumbat, sakit teruk atau kolik empedu muncul.

Gejala penyakit:

  • sakit berkala di hati dan hipokondrium kanan;
  • rasa mual yang berterusan;
  • rasa kepahitan di mulut;
  • najis sekejap-sekejap, tinja terlalu ringan;
  • kembung;
  • perasaan lemah dan tidak sihat;
  • kenaikan suhu berkala;
  • menguningkan protein kulit dan mata.

Penyokong serangan biasanya makanan berlemak dan pedas, alkohol, tekanan. Penyebab kesakitan adalah kerengsaan membran mukus pundi kencing dengan calculi atau peregangan dinding kerana rembesan terkumpul di dalamnya..

Punca penyakit

Punca patologi adalah:

  • perubahan komposisi hempedu, ia menjadi lebih padat;
  • jangkitan organ dan perkembangan keradangan terhadap latar belakang genangan hempedu.
  • berat badan berlebihan;
  • penyakit metabolik - diabetes, alahan;
  • penggunaan kontraseptif jangka panjang.

Patologi genangan hempedu disebabkan oleh:

  • pelanggaran komposisi pengambilan makanan - keutamaan makanan yang terlalu berlemak, pedas dan goreng dalam menu;
  • diet tidak rasional - berpuasa, makan pada selang waktu yang lama;
  • kehamilan dan mampatan pundi kencing oleh janin yang sedang tumbuh;
  • gaya hidup yang kurang dinamik;
  • ciri anatomi struktur pundi kencing, yang menghalang aliran keluar hempedu.

Penyakit batu empedu menyebabkan:

  • penurunan mendadak dalam taraf hidup pesakit;
  • kesakitan teruk semasa kolik buah pinggang;
  • penurunan prestasi;
  • melemahkan pertahanan imun badan.

Diagnosis penyakit dilakukan berdasarkan:

  • aduan pesakit;
  • Ultrasound
  • MRI atau tomografi yang dikira;
  • kajian analisis darah dan air kencing.

Batu keluar boleh membahayakan nyawa pesakit.

Oleh itu, dalam banyak kes, pembedahan untuk membuang pundi hempedu adalah satu-satunya cara untuk merawat penyakit ini.

Petunjuk untuk membuang pundi hempedu

Terdapat dua cara untuk merawat patologi:

Kaedah konservatif melibatkan:

  • perubahan gaya hidup pesakit, penolakan tabiat buruk;
  • pembentukan diet;
  • pemakanan pecahan yang kerap;
  • kawalan minum.

Untuk mengurangkan pembentukan batu di pundi hempedu, dan melarutkan batu karang yang ada, gunakan terapi dengan ubat-ubatan yang mengandungi asid ursodeoxycholic dan chenodeoxycholic.

Rawatannya panjang, ditunjukkan hanya untuk batu kolesterol kecil. Kaedah ini tidak cukup berkesan, oleh itu, pada 80% pesakit, kemunculan semula batu diperhatikan selepas 18-24 bulan.

Kaedah pembedahan adalah yang paling optimum, kerana dalam hal ini pundi hempedu dihilangkan sebagai objek patologi.

Doktor biasanya mengesyorkan membuang pundi hempedu sekiranya:

  • pembentukan di saluran empedu;
  • batu di gelembung itu sendiri;
  • pemburukan penyakit batu empedu dengan keradangan organ;
  • pankreatitis yang didiagnosis.

untuk mengelakkan kemungkinan komplikasi yang mengancam nyawa pesakit.

Komplikasi yang ditanggung oleh ZhKB:

  • perkembangan keradangan akut pundi hempedu;
  • laluan pertindihan hempedu yang bertindih dengan calculi, perkembangan keradangan organ dan pankreas;
  • pecah gelembung, perkembangan peritonitis;
  • penyumbatan usus kerana prolaps batu dari pundi kencing dan saluran.
  • kemungkinan perkembangan neoplasma pada pundi hempedu.

Jenis campur tangan pembedahan (penyingkiran pundi hempedu atau hanya calculi) dipilih oleh doktor.

Ini dilakukan setelah pemeriksaan menyeluruh terhadap pesakit, mengkaji komposisi batu dan keparahan keadaannya.

Jenis dan Ciri

Sehingga kini, terdapat dua pendekatan untuk rawatan penyakit batu empedu yang tidak konservatif:

  • penghapusan batu batu empedu;
  • penyingkiran organ dengan batu.

Batu yang dihancurkan

Menghancurkan batu ultrasonik jauh, dicirikan oleh kecederaan minimum. Proses ini memberikan gelombang bunyi yang dihasilkan oleh alat khas..

Ia digunakan sekiranya:

  • batu kolesterol kecil dengan ukuran tidak lebih daripada 30 mm;
  • bilangan mereka tidak boleh melebihi tiga (atau satu besar);
  • pundi hempedu harus cukup aktif untuk mengeluarkan sisa-sisa yang berpecah.

Potongan batu kecil diekskresikan dalam tinja. Prosedur ini dapat diterima dengan baik, dapat dilakukan tanpa menempatkan pesakit di hospital.

Prosesnya dijalankan oleh sesi, boleh ada hingga 7.

Adalah mustahil untuk menjalankan prosedur sekiranya:

  • terdapat patologi pembekuan darah;
  • Diagnosis saluran gastrousus atau pankreatitis.

Kemungkinan komplikasi prosedur:

  • pertindihan saluran empedu dengan serpihan batu kecil;
  • menyebabkan kecederaan pada gelembung dengan hujung calculi yang tajam.

Batu penghancuran dapat dilakukan dengan pancaran laser. Untuk melakukan ini, tusukan dinding perut dibuat, probe khas yang menghasilkan sinar dimasukkan melalui tusukan ke dalam organ.

Tempoh sesi penghancuran - 20 minit.

Terdapat sebilangan besar kontraindikasi untuk prosedur tersebut..

  • berat pesakit terlalu banyak (lebih dari 120 kg.)
  • berumur lebih dari 59 tahun;
  • kehadiran pelbagai komplikasi;
  • kemungkinan pembakaran organ;
  • kerosakan pada membran mukus pundi kencing dan saluran dengan serpihan batu;
  • saluran tersumbat.

Untuk menghancurkan, anda memerlukan peralatan khas.

Prosedur pembedahan

Campur tangan pembedahan adalah dari jenis berikut:

  • pengekstrakan batu menggunakan laparotomi:
  • penyingkiran organ dengan laparokopi;
  • campur tangan tradisional.

Kaedah ringan dalam beberapa tahun kebelakangan menjadi keutamaan daripada operasi perut terbuka.

Laparoskopi

Pembedahan dilakukan di bawah anestesia umum. Untuk menjalankan penggunaan peralatan dan alat khas.

Prosedur ini boleh dilakukan oleh pakar bedah yang terlatih. Prosesnya berlangsung tidak lebih dari 60 minit, tempoh rawatan adalah seminggu.

  • berat pesakit yang tinggi;
  • calculi besar;
  • lekatan pada rongga perut;
  • penyakit jantung dan paru-paru;

Operasi ini mempunyai jangka pendek selepas operasi sehingga 7 hari, tahap kerosakan yang rendah pada rongga perut.

Pembedahan perut terbuka

Penyingkiran tradisional pundi hempedu ditunjukkan ketika menentukan batu besar di dalamnya, mendiagnosis keradangan di rongga perut dan pelbagai komplikasi penyakit batu empedu.

  • tahap kerosakan yang tinggi pada rongga perut - sayatan hingga 10 cm.;
  • keperluan untuk anestesia umum;
  • kemungkinan mengalami pendarahan dalaman.

Untuk operasi, peritoneum dibedah, pakar bedah mengangkat tisu untuk membuka akses ke hati dan pundi hempedu, organ dikeluarkan.

Pemeriksaan dilakukan dan jahitan dilakukan, pesakit dipindahkan ke rawatan intensif.

Setelah pesakit meninggalkan keadaan anestesia dan mengawal keadaannya, pesakit dipindahkan ke wad pasca operasi. Prosedur pembedahan berlangsung sehingga dua jam.

Kejayaan operasi memastikan sifatnya yang dirancang, persiapan pesakit untuk pembedahan yang betul.

Menyiapkan pesakit untuk pembedahan

Sebelum operasi yang dijadualkan, pesakit sedang bersiap untuk prosedur. Pemeriksaan dan analisis lengkap.

Berdasarkan hasil kajian, kaedah intervensi dan rawatan seterusnya dipilih.

Kaedah Diagnostik Perkakasan

Untuk menjelaskan data menggunakan diagnostik perkakasan:

  • Ultrasound untuk menilai keadaan organ dalaman, kedudukan, ukuran batu, berdasarkan kaedah ini, mustahil untuk menentukan lokasi batu di seluruh saluran empedu;
  • MRI untuk menentukan lokasi batu dan mengenal pasti semua masalah badan yang ada, dalam beberapa keadaan adalah mungkin untuk menggunakan kaedah CT;
  • ECG dan sinar-X paru-paru, jika perlu, pemeriksaan tambahan saluran darah ditetapkan.

Sekiranya perlu, kaedah diagnostik perkakasan (CT) lain mungkin terlibat..

  • Analisis klinikal dan biokimia umum darah (ESR) dan air kencing;
  • ujian darah untuk HIV, sifilis, hepatitis;
  • penentuan kumpulan darah dan faktor;
  • pemeriksaan pergigian;
  • penilaian keadaan umum;
  • ujian pembekuan darah.

Campur tangan laparoskopi hanya ditetapkan sekiranya terdapat nilai normal ujian. Sekiranya terdapat penyimpangan dari norma atau penyakit kronik yang diperburuk, doktor arahan khusus terlibat untuk menormalkan keadaan.

Hari pra operasi

Apabila hari prosedur dipilih, pesakit juga akan dirujuk oleh pakar bedah yang akan melakukan operasi dan pakar bius. Pesakit dimaklumkan:

  • mengenai kemajuan pembedahan;
  • mengenai akibat dan kemungkinan komplikasi;
  • memberi arahan mengenai tingkah laku sebelum pembedahan.

Pesakit mesti memberitahu tentang adanya alahan terhadap persediaan farmakologi (untuk wanita - mengenai kehamilan). Pesakit juga menandatangani borang persetujuan untuk pembedahan dan anestesia..

Sebelum menjalani pembedahan, pesakit dipindahkan ke diet yang hemat yang terdiri daripada produk yang tidak menyebabkan kembung. Menu harus merangkumi produk susu yang diperam, daging tanpa lemak dan ikan.

Masakan yang dikeluarkan sepenuhnya dari tepung, bijirin, sayur-sayuran dan buah-buahan, kekacang.

Makanan terakhir diresepkan selewat-lewatnya pukul lapan malam sebelum hari pembedahan, selepas itu anda tidak boleh makan dan minum.

Kehadiran makanan di dalam perut boleh menimbulkan muntah semasa campur tangan atau sejurus selepas itu. Dengan pengambilan ubat yang berterusan, penerimaan wajib dibincangkan dengan doktor yang hadir.

Sebelum pembedahan, pembersihan usus wajib dengan enema. Prosedur persediaan merangkumi penyingkiran rambut perut dan kemaluan.

Segera sebelum manipulasi, semua prostesis dan perhiasan dikeluarkan dari tubuh pesakit, anggota badan pesakit dibalut dengan pembalut elastik untuk mencegah tromboemboli.

Kemungkinan komplikasi selepas kolesistektomi:

  • gangguan sfinkter Oddi;
  • keradangan pankreas;
  • pendarahan luaran dan dalaman;
  • pengumpulan cecair di rongga perut;
  • pneumonia.

Dengan persediaan pesakit untuk pembedahan dengan teliti, komplikasi ini dapat dielakkan. Campur tangan oleh pakar bedah yang berkelayakan meminimumkan risiko.

Pembedahan Pembuangan Pundi Hempedu

Pembuangan hempedu dilakukan di bawah anestesia umum. Tempoh segera operasi adalah individu dan boleh berlangsung hingga dua jam (waktu purata kira-kira 40 minit).

Pada awal operasi, menggunakan alat khas - jarum Veress, menyuntikkan gas ke rongga perut.

Ini diperlukan untuk mewujudkan bidang pembedahan. Untuk menetapkan tekanan yang diperlukan, alat khas digunakan untuk menyuntikkan karbon dioksida, yang memastikan bahawa tekanan tetap sekurang-kurangnya 12 mm. Hg. tiang.

Melalui tusukan di peritoneum, alat khas (trocar) dan laparoskop dimasukkan ke dalam rongga - alat untuk memberi peluang untuk melihat di dalam rongga perut dengan peningkatan 40 kali.

Gambar dipaparkan di monitor, yang memungkinkan pasukan operasi melihat bidang pembedahan lebih baik daripada dengan pembedahan perut konvensional.

Instrumen pembedahan dan pengapit untuk memegang organ, elektrod untuk operasi pada pundi hempedu diperkenalkan ke kawasan operasi melalui trokar.

Setelah menentukan semua organ yang penting secara anatomi, kapal yang membekalkan pundi hempedu dan saluran untuk memisahkan hempedu diapit dengan klip titanium.

Selepas eksisi, pundi hempedu dipisahkan, langkah-langkah diambil untuk mencegah kemungkinan pendarahan. Rongga perut dirawat dan pundi kencing dikeluarkan melalui trocar..

Dalam beberapa kes, perlu membuat sayatan tambahan di pusar (hingga 2 cm).

Yang terakhir adalah saliran kawasan operasi. Pembuangan tiub khas melalui perut lateral

Ini membolehkan anda tidak mengumpulkan cecair di rongga perut.

Tempoh pemulihan

Tempoh selepas operasi selepas penyingkiran organ laparoskopi berlangsung sehingga 21 hari (semasa operasi tradisional - hingga 60 hari).

Proses pemulihan pesakit adalah proses yang kompleks, termasuk:

  • penentuan rejimen hari itu;
  • diet dan pemakanan;
  • terapi ubat;
  • fisioterapi dan fisioterapi.

Hari-hari pertama selepas pembedahan

Selepas pembedahan biasa, pesakit berada dalam rawatan intensif selama dua jam untuk memantau keluarnya dari anestesia. Selepas ini, pesakit dipindahkan ke wad pasca operasi.

Enam jam selepas pembedahan, dilarang bangun dari tidur

Seteguk dibenarkan minum air pegun (hingga 500 ml.) Kemudian pesakit diangkat dari tempat tidur - dia dapat mengambil beberapa langkah di dekat tempat tidur.

Keesokan harinya, anda boleh bergerak di dalam jabatan, makan setelah mengeluarkan pundi hempedu pada hari kedua selepas operasi. Makanan merangkumi produk tenusu, bijirin tanpa susu, sup vegetarian.

Tempoh dari 2 hingga 7 hari

Bermula dari hari kedua selepas operasi, pesakit harus mula membina semula cara hidup. Semua ini mengambil kira hakikat bahawa corak pencernaan telah berubah. Makanan harus menjadi bahagian kecil yang kerap.

Asas pemakanan harus menjadi diet setelah membuang pundi hempedu No. 5.

Pada minggu pertama selepas pembedahan, pemakanan pesakit terdiri daripada:

  • produk tenusu;
  • bijirin yang dimasak tanpa susu;
  • kentang tumbuk tanpa sayur-sayuran;
  • sup vegetarian;
  • pisang dan epal bakar;
  • ayam rebus atau daging lembu.

Anda boleh minum air pegun atau kaldu mawar liar, teh tanpa gula tanpa gula.

Pada hari kedua, jika keadaan pesakit mengizinkan, tiub saliran dikeluarkan, ini adalah prosedur tanpa rasa sakit yang memerlukan sedikit masa.

Pada hari ke-3 selepas pembedahan, pesakit keluar dari klinik. Ekstrak dengan sejarah perubatan dan cadangan diberikan untuk dihantar ke klinik.

Tempoh pasca operasi jarak jauh

Akibat selepas membuang pundi hempedu untuk badan adalah perubahan dalam pola pencernaan. Bile mengubah strukturnya, menjadi kurang padat dan pekat. Jumlah sekali pakai semakin kecil.

Diet selepas penyingkiran pundi hempedu harus lebih ketat pada 6 bulan pertama selepas kolesistektomi.

Maka mungkin untuk bergabung dengan menu hidangan baru dan mengakses senarai hidangan yang diperluas mengikut diet No. 5, sehingga satu tahun setelah operasi.

Diet selepas penyingkiran pundi hempedu bertujuan untuk merangsang aliran keluar hempedu dari saluran. Ini dilakukan untuk mengelakkan pembentukan batu baru..

Makanan hanya boleh direbus, direbus atau dikukus. Ia merangkumi produk berikut:

  • pelbagai sup pada sup sayur-sayuran (setelah 6 bulan mungkin untuk melampirkan daging atau kaldu ikan yang lemah);
  • daging rebus rendah lemak atau kukus;
  • ikan rendah lemak rebus, kukus atau bakar.
  • telur tidak lebih dari 2 kali seminggu;
  • produk tenusu;
  • sayur-sayuran (kecuali sorrel, bayam, lobak dan lobak, bawang dan tomato);
  • pelbagai bijirin dan pasta;
  • buah-buahan manis;
  • kuki yang dibuat tanpa lemak, marshmallow, madu dan marmalade;
  • air kosong tanpa gas, teh lemah (mungkin dengan lemon).

Sayuran atau mentega ditambahkan ke dalam hidangan siap pakai, terdapat larangan garam.

Terapi ubat selepas pembedahan merangkumi melegakan kesakitan setelah penyingkiran pundi hempedu. Mengapa tablet Drotaverin, No-Shpa diresepkan?.

Wajib adalah pelantikan ubat koleretik untuk mengatur proses pencernaan dan pencegahan genangan rahsia (tablet, larutan, herba koleretik).

Kemungkinan komplikasi selepas pembedahan

Mengeluarkan pundi hempedu menghilangkan sumber keradangan di dalam badan, tetapi tidak mengubah metabolisme. Ancaman kejadian semula batu tidak dapat dihapuskan.

Tubuh manusia setelah campur tangan menghadapi pelbagai masalah.

  • sakit di hipokondrium;
  • keradangan duodenum dan pankreas;
  • perubahan diameter saluran empedu (sebagai kecederaan selepas pembedahan).

Keradangan duodenum berlaku berkaitan dengan penurunan jumlah hempedu dan komposisinya setelah operasi. Normal - hempedu, dikeluarkan dari pundi hempedu dalam jumlah yang mencukupi, membasmi kuman usus.

Pembuangan pundi hempedu adalah prosedur pembedahan yang agak biasa. Tekniknya menjadi lebih sempurna dan lebih selamat untuk pesakit.

Mematuhi diet, meninggalkan tabiat buruk, mengatur rejimen harian dengan aktiviti fizikal yang mencukupi, pesakit dapat menjalani kehidupan yang normal dan penuh.

Bilakah operasi diperlukan untuk membuang batu empedu dan bagaimana ia dilakukan?

Penyakit batu empedu adalah kronik, dan satu-satunya cara untuk pulih sepenuhnya adalah pembedahan membuang batu di pundi hempedu. Malangnya, mustahil untuk membuang batu sepenuhnya tanpa merosakkan organ itu sendiri kerana struktur anatominya. Oleh itu, dalam kes yang teruk, perlu membuang pundi hempedu bersama dengan calculi patologi.

Pembedahan untuk membuang batu empedu - jenis pembedahan

Pembedahan perut (terbuka) untuk membuang pundi hempedu disebut kolesistektomi dan boleh dilakukan dengan beberapa cara. Campur tangan pembedahan dapat dilakukan dengan segera dengan kolik bilier, atau dirancang, dan kemudian memerlukan latihan khas. Dalam kes kedua, penyingkiran organ dikaitkan dengan risiko kesihatan yang kurang, yang bermaksud bahawa pemulihan lebih cepat dan tidak mengancam komplikasi serius..

Di samping itu, dalam beberapa tahun terakhir, kaedah alternatif untuk merawat kolelitiasis menggunakan teknologi canggih telah banyak digunakan. Ini adalah teknik seperti:

  • Lithotripsy - menghancurkan batu di pundi hempedu dengan ultrasound atau laser.
  • Cholecystolithotomy adalah campur tangan invasif minimum, yang melibatkan pengekstrakan calculi dengan pemeliharaan pundi hempedu dan fungsinya;
  • Litholisis (kontak) adalah prosedur alternatif, intinya adalah pembubaran batu empedu dengan asid.

Marilah kita memikirkan setiap jenis intervensi dan membincangkan ciri, kaedah pelaksanaan, kelebihan dan kekurangannya.

Petunjuk untuk kolesistektomi

Operasi kolesistektomi (penyingkiran pundi hempedu) dapat dilakukan dengan segera atau dirancang, bergantung pada keadaan pesakit. Kolesistektomi mendesak adalah sebahagian daripada tujuh pembedahan yang disebut - senarai operasi pembedahan yang paling biasa. Ia dilakukan dengan kolik bilier yang disebabkan oleh penyumbatan saluran empedu dengan batu. Ini adalah satu-satunya petunjuk untuk penyingkiran pundi hempedu yang mendesak..

Operasi sedemikian dirancang dalam kes berikut:

  • penyakit batu empedu tanpa eksaserbasi;
  • kolesistitis kronik tanpa batu;
  • patologi anatomi saluran empedu;
  • neoplasma pundi hempedu;
  • patologi organ jiran yang boleh menyebabkan kolelithiasis.

Sekiranya operasi dijalankan seperti yang dirancang, maka ia memerlukan persiapan awal selama 1-1,5 bulan. Dalam tempoh ini, sebagai tambahan kepada diet khas, pesakit diberi kursus persiapan enzim, antispasmodik dan ubat-ubatan dengan tindakan antisecretori. Selepas penyingkiran pundi hempedu, bagaimanapun, diet yang ketat ditetapkan dan mengambil ubat yang menyokong aliran keluar hempedu yang normal. Jangan mengabaikan arahan doktor, kerana ini boleh menyebabkan proses keradangan di hati.

Kontraindikasi

Senarai kontraindikasi untuk menghilangkan pundi hempedu pada masa ini sangat sempit, kerana teknologi moden menjadikan operasi ini lebih cepat dan selamat. Walau bagaimanapun, kolesistektomi tidak dapat dilakukan dengan patologi jantung, paru-paru, gangguan pembekuan darah, kehamilan dan proses keradangan yang teruk.

Terdapat kontraindikasi relatif terhadap pembedahan. Dalam situasi seperti itu, pakar bedah memutuskan sama ada operasi untuk membuang batu di pundi hempedu perlu dilakukan, dengan mengambil kira keadaan umum pesakit. Kontraindikasi seperti ini termasuk kehadiran diabetes mellitus, barah pundi hempedu, lekatan pada organ perut.

Keputusan mengenai kemungkinan melakukan operasi yang dirancang dibuat dengan mempertimbangkan nisbah kemungkinan manfaat dan kemudaratan terhadap kesihatan pesakit. Dalam kes ini, campur tangan memerlukan persiapan yang lebih lama. Sekiranya operasi sangat diperlukan, dalam kebanyakan kes, ia dilakukan, walaupun terdapat kontraindikasi relatif.

Jenis-jenis Cholecystectomy

Terdapat dua kaedah utama pembedahan - laparoskopi (tanpa sayatan) dan laparotomi (dengan sayatan).

Laparoskopi. Pada masa ini, pembedahan endoskopi semakin banyak menggantikan laparotomi. Lebih selamat bagi pesakit, mempunyai sedikit kontraindikasi dan, yang penting, boleh dilakukan di bawah anestesia tempatan. Walau bagaimanapun, laparoskopi memerlukan kelayakan pakar bedah yang lebih tinggi dan ketersediaan peralatan khas.

Campur tangan pembedahan dilakukan dengan menggunakan alat khas - laparoskop. Semasa operasi, pakar bedah melihat apa yang berlaku di skrin khas. Untuk melakukan operasi, sayatan tidak diperlukan, hanya tusukan kulit di rongga perut yang dilakukan, di mana endoskop dimasukkan.

Kelebihan operasi jenis ini adalah trauma yang rendah, penyingkiran pundi hempedu yang cepat, dan ketiadaan kecacatan kosmetik pada kulit (parut). Tidak seperti pembedahan laparotomi, ia boleh dilakukan pada pesakit yang dikontraindikasikan oleh anestesia umum. Operasi yang dirancang paling kerap dilakukan tepat dengan kaedah laparoskopi. Tetapi operasi seperti itu tidak mungkin dilakukan dengan bentuk kolesistitis yang rumit.

Kolesistektomi laparotomi dianggap sebagai pilihan klasik untuk pembedahan. Ia dilakukan melalui sayatan pada dinding perut anterior, di bawah anestesia umum. Semasa operasi, pakar bedah berpeluang memeriksa organ tetangga dan mengetahui patologi mereka, jika ada. Kaedah operasi ini lebih baik untuk lokasi pundi hempedu yang tidak biasa, risiko pecah yang tinggi semasa campur tangan, kemungkinan patologi hati, duodenum dan pundi hempedu. Laparotomi juga dilakukan untuk komplikasi semasa penyingkiran endoskopi..

Jenis intervensi ini mempunyai dua kelemahan penting - trauma bagi pesakit, dan anestesia umum boleh menyebabkan komplikasi serius, oleh itu laparotomi dikontraindikasikan untuk wanita hamil pada bila-bila masa (dalam kes kolik bilier, persoalan mengenai hubungan antara kemungkinan manfaat bagi ibu dan risiko untuk janin diputuskan), bagi pesakit dengan kegagalan jantung dan pernafasan yang teruk.

Tempoh pemulihan dan kemungkinan komplikasi

Tempoh pemulihan selepas pembedahan perut klasik boleh memakan masa beberapa bulan. Selama 2-3 minggu pertama selepas campur tangan, anda mesti mengikuti diet ketat yang ditetapkan oleh doktor anda. Di masa depan, diet No. 5 harus diikuti seumur hidup dan selalu mengambil ubat koleretik dan ubat lain yang menyokong fungsi normal sistem pencernaan. Pesakit mesti terbiasa dengan pemakanan pecahan dan sekatan lain yang berkaitan dengan ciri-ciri proses pencernaan setelah penyingkiran pundi hempedu.

Aktiviti fizikal sangat terhad, kerana keadaan pesakit bertambah baik, latihan senaman dianjurkan. Rawatan spa tahunan yang disyorkan lebih lanjut.

Menurut banyak pakar, bahkan operasi radikal tidak memungkinkan untuk mengelakkan komplikasi. Akibat yang paling biasa:

  • Masalah dengan fungsi normal saluran pencernaan (hampir 100% pesakit).
  • Perkembangan sindrom postcholecystectomy (dalam 30%). Ia dinyatakan melanggar fungsi sfinkter Oddi dan ditunjukkan oleh rasa sakit yang berpanjangan dan teruk.
  • Kerosakan pada selaput lendir duodenum kerana refluks hempedu yang berterusan, yang membawa kepada perkembangan duodenitis atau esofagitis refluks.

Risiko komplikasi meningkat pada pesakit tua dan jika terdapat berat badan berlebihan. Kesalahan perubatan tidak dikecualikan. Selepas kolesistektomi klasik, hampir 12% pesakit diberi kecacatan.

Pembedahan laparoskopi menyebabkan komplikasi yang jauh lebih sedikit. Tempoh pemulihan lebih cepat, kerana tidak ada sayatan, dan tusukan kecil di rongga perut sembuh hanya dalam beberapa hari.

Teknik Invasif Minimum

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, teknologi baru telah muncul yang membolehkan anda mengeluarkan batu dari pundi hempedu, sambil mengekalkan organ dan fungsinya. Ini adalah prosedur yang popular, yang dibezakan oleh keselamatan, risiko komplikasi minimum, dilakukan secara rawat jalan dengan menggunakan peralatan berketepatan tinggi yang moden dan membantu pesakit dengan cepat kembali ke kehidupan biasa..

Pembedahan gelombang kejutan Lithotripsy atau extracroparic melibatkan tindakan gelombang ultrasonik dan tidak termasuk kesan luaran pada tisu (sayatan). Intipati prosedur adalah bahawa jenis ultrasound tertentu cepat menyebar di tisu lembut tanpa merosakkannya, tetapi apabila bertabrakan dengan formasi padat (batu), ia menyebabkan ubah bentuk dan kehancurannya.

Operasi dilakukan di bawah anestesia tempatan. Kemajuan prosedur dipantau oleh ultrasound. Pakar bedah memilih kedudukan yang optimum untuk pesakit dan membawa ke kawasan masalah alat yang memancarkan gelombang ultrasonik dengan kekuatan tertentu. Pesakit hanya dapat merasakan sedikit gegaran. Kesan ultrasound membolehkan menghancurkan batu menjadi zarah kecil tidak melebihi 5 mm. Pada masa akan datang, pesakit diberi ubat asid hempedu, yang melarutkan zarah-zarah yang tersisa. Anda perlu mengambilnya untuk masa yang lama, sehingga 12 bulan.

Rawatan laser

Penghancuran batu dilakukan dengan sinar laser berketumpatan tinggi, yang diarahkan ke kawasan masalah melalui tusukan kecil di rongga perut. Sinaran kuat menghancurkan batu, mengubahnya menjadi pasir dan serpihan kecil, yang kemudian dikeluarkan dari badan secara semula jadi.

Tetapi kaedah ini hanya berlaku untuk menghancurkan batu kolesterol kecil (hingga 3 cm). Kelemahannya termasuk rasa sakit semasa keluarnya pasir melalui ureter dan risiko kerosakan pada mukosa oleh serpihan kecil. Selain itu, banyak bergantung pada kemahiran pakar bedah, kerana terdapat risiko luka bakar yang tinggi ketika menggunakan radiasi laser, yang mengancam pembentukan bisul dan perkembangan komplikasi.

Hubungi lipolisis

Prosedur ini memastikan keselamatan organ sepenuhnya dan mempunyai prognosis lanjut yang sangat baik, tetapi dilakukan terutamanya di luar negara, kerana ia berada di tahap perkembangan di Rusia. Ia dijalankan dalam beberapa peringkat:

  1. Tiub saliran khas (microcholecystotome) digunakan, di mana kandungan pundi hempedu dikeluarkan.
  2. Ejen kontras diperkenalkan untuk menilai ukuran batu dan mengira isipadu pelarut.
  3. Litolitik, pelarut calculi sepenuhnya, dimasukkan ke dalam rongga pundi hempedu.
  4. Melalui tiub saliran, kandungan pundi kencing dikeluarkan bersama dengan formasi litolitik dan terlarut.

Pada peringkat akhir, ubat anti-radang disuntik ke rongga pundi hempedu. Mereka memungkinkan untuk mengecualikan kerosakan pada selaput lendir dan sepenuhnya mengembalikan fungsi organ.

Kos urus niaga

Berapa banyak operasi untuk membuang batu di pundi hempedu untuk pesakit bergantung pada bagaimana ia dilakukan, jenis anestesia apa yang digunakan, dan sering - dari institusi perubatan di mana operasi itu dilakukan. Kos kolesistektomi laparoskopi, bergantung pada kategori kerumitan, antara 14.000 hingga 25.000. Kolesistektomi mendesak adalah percuma.

Kos prosedur laser untuk menghancurkan batu bermula pada 12,000 rubel. Tetapi harus diingat bahawa satu sesi mungkin tidak mencukupi dan anda harus mengulangi prosedur. Oleh itu, jumlah keseluruhannya cukup mengagumkan.

Harga lithotripsy menggunakan ultrasound adalah dari 13,000 rubel setiap sesi. Lebih-lebih lagi, campur tangan menggunakan teknologi moden jauh dari dilakukan di setiap pusat perubatan. Ini bermaksud bahawa perbelanjaan tambahan untuk perjalanan dan penginapan akan diperlukan, yang juga harus dipertimbangkan ketika memilih kaedah operasi.

Malangnya, walaupun pembedahan yang menyelamatkan organ tidak memberikan jaminan penyembuhan sepenuhnya dan tidak mengecualikan kambuh penyakit ini. Oleh itu, perlu membuat keputusan yang sukar mengenai pilihan rawatan, dengan mempertimbangkan kemungkinan risiko dan setelah berunding dengan doktor anda.

Ciri-ciri diet selepas pembedahan

Oleh kerana hempedu di hati dihasilkan secara berterusan, dan makanan memasuki usus secara berkala, fungsi pundi hempedu sangat penting - ia mengumpulkan lebih banyak hempedu sehingga kemudiannya dapat dikeluarkan dari usus. Penyerapan air dari hempedu membolehkan anda mengumpulkan isipadu yang lebih besar dan menjadikannya lebih pekat, tetapi proses yang sama menyebabkan pembentukan batu.

Selepas penyingkiran pundi hempedu, fungsi ini hilang, dan hempedu mula mengalir terus ke saluran empedu biasa dan terkumpul di saluran empedu. Agar ini tidak membawa kepada proses keradangan di hati, diet sepanjang hayat diperlukan selepas operasi. Setelah mengeluarkan batu dari pundi hempedu dengan kaedah tidak invasif, diet juga dianggap wajib, kerana mencegah pembentukan semula batu dan menghilangkan kambuh.

Diet selepas pembedahan untuk membuang batu di pundi hempedu menyediakan pemakanan pecahan - 5-6 kali sehari, dan kadang-kadang lebih kerap, dalam bahagian kecil. Sebaiknya makan pada masa yang sama. Ini perlu supaya hempedu secara beransur-ansur disekresikan ke dalam usus tanpa merosakkan hati dan saluran empedu..

Diet semestinya merangkumi makanan yang mengandungi serat - bijirin, sayur-sayuran, buah-buahan - yang merangsang usus. Dari daging dan ikan, varieti bukan lemak lebih disukai, susu tanpa lemak dan produk susu skim, telur, makanan laut dibenarkan. Sup vegetarian, bijirin kental, lauk sayur, omelet stim, produk dari daging rendah lemak (potongan daging stim, ladu, bebola daging) disambut dalam makanan. Makanan harus selembut mungkin, semua hidangan mesti disajikan dalam bentuk yang hangat. Lemak sayur hampir tidak terhad. Dari cecair, minuman ringan bukan berkarbonat, jus, minuman buah, kompot, teh hijau dan herba, air mineral dibenarkan.

Dianjurkan untuk meminimumkan pengambilan lemak haiwan, hidangan pedas, perasa, daging asap, sos berlemak, makanan goreng. Di bawah larangan itu, daging adalah jenis lemak - domba, daging babi, lemak babi, sosej. Semua hidangan dikukus, direbus, dipanggang atau direbus, rawatan panas seperti memanggang tidak digalakkan. Minuman beralkohol dengan kekuatan apa pun harus dikecualikan sepenuhnya.